Rujak Bebeg


Halloo bro n sis...kali ini saya mau menulis sedikit tentang pedagang rujak bebeg/bebek. Tolong diperhatikan cara bacanya ya...”e”-nya disini menggunakan “e” pepet (seperti membaca: “terbang”, “telah”) bukan “e” taling (seperti pada: “mpek-mpek” – nama sejenis makanan)😀 Catatan juga nich...kalo anda orang Medan, saya nyerah dech ngejelasin cara bacanya disini😆 Lho koch...jadi ribet gini yak penjelasannya. Ok dech...kita sepakat pokoknya pembahasannya kali ini adalah rujak bebeg.

bebeg  “modern”

Saya tertarik karena kemarin sewaktu pulang dari pasar, saya menjumpai pedagang rujak bebeg ini disebuah emperen sekolah dasar. Saya sendiri sudah lama sekali tak menjumpai pedagang legendaris ini. Soalnya seingat saya…waktu masih bocah kecil (gag ingusan yach... :mrgreen:) pedagang rujak bebeg ini sudah ada dech malahan menjadi menu jajan favorit saya juga waktu itu. Jaman saya waktu itu penyajiannya masih pake daun pisang (sekarang masih), namun pedagang rujak bebeg yang modern sekarang menggunakan wadah cup air mineral kecil dan harganya juga tentu lebih “prestise” lagi. Bahan-bahannya sendiri yang saya ingat bener-bener waktu itu adalah ubi jalar, kedondong, dan bengkuang. Oh ya…soal rasa jangan dianggap sebelah mata lho…bisa merem-melek kalau dibikin pedes😆 Cuman hati-hati aja yach…kalo perut lagi gag biasa nerima pedes bisa-bisa moncor tuh habis makan nich rujak…. :lol:siap-siap dah anda bolak-balik ke toilet. Enak khan perut mules dipegang-pegang….asssooyyyyy dah!:mrgreen:

Dalam segi mengolah bahan (dalam hal ini menumbuk) menggunakan kayu yang dilubangi didalamnya (tempat bahan-bahan olahan dimasukkan nantinya). Jadi bukan seperti pedagang gado-gado ya dalam mengulek atau menumbuk harus goyang-goyang bokong (sorry ya..agak vulgar nich..soalnye agak susah juga nyari padanan katanya…mohon dimaklumi ya bro n sis). Jadi kesimpulannya dari segi kepatutan dan kepantasan :lol: kayaknya pedagang rujak bebeg ini lebih “sopan” dan lebih “menyejukkan” pandangan mata kita. Tinggal duduk manis disebuah bangku kecil lalu menghentak-hentakkan tangannya (dengan memegang tumbukan dari kayu juga), pedagang rujak bebeg ini melayani para pembeli dengan senyum manisnya😉

Buat bro n sis yang pengen nyobain rujak bebeg…resepnya bisa dilihat disini

63 thoughts on “Rujak Bebeg

  1. dipontianak juga udah banyak neh.. tapi bedanya dulu waktu kecil gak ada.. adanya baru sekarang.. lebih makyosan yg rusak biasa seh menurut aku😀

  2. ngak pernah yang dibebek cuma diiris iris saja. ini jajan kesukaan jaman sd. kalo dah tua makan rujak kalo gak rame rame gak enak, ben. jadi kalo mok makan kita rame rame ngundang tetangga kanan kiri buat makan rujak.

  3. hehehehe.. awalnya karna belum tau dengan makanan ini pas ada tulisan rujak bebek, aku mikirnya rujak yang ada bebeknya (unggas) lho… sampai dikasih tau temen kalau cara membacanya berbeda, dan rujak yang dimaksud nggak sama dengan rujak yang ada di daerah Jawa Timur, baru deh aku ngerti heheheh…😀

  4. Waaah, ini everlasting food dari sunda hehehe …
    Emang dulu kebanyakan wadahnya dari daun pisang, ya … sekarang malah pake cup plastik … kurang berasa feel-nya haha <— rujak bebek pun pake feel😀

    Yang paling saya inget bahannya itu pisang mentah😀

    • iya benar sekali sob…film Benyamin S tapi lupa ya judulnya apa…😀
      numbuknya pake tangan trus hasil olahannya buat ditempelin di boroknya Hamid Arif…hahaha😀
      langsung kelojotan tuh si Hamid…

  5. Saya suka rujak bebek (bacanya pake e yang tepat ya…hehe) yang sudah ditaruh di kulkas, Bens…jadi selain pedes, manis dan seger, dinginnya itu bener-bener bikin rujak ini makin nikmat disantap…😀

    • hahaha😀 iya mb Bintang benar sekali !
      ohh mb sukanya yang didinginkan ya…..wahh kalo aku sudah gag sabaran tuh mb….keburu ilang seleranya kalo nunggu dingin mah….🙂

JANGAN LUPA KOMENTARNYA YACH......!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s